Dinas Perdagangan dan Perindustrian Gelar Ngopi E Jombang dan Gebyar Expo Kopi

0
207
Bupati Jombang Hj Mundjidah Wahab meninjau peralatan pameran terkait dengan pengolahan biji kopi dari Wonosalam, yang di gelar Dinas Perdagangan dan Perindustrian di Hotel Yusro, Minggu (4/12/2022)

Dinas Perdagangan dan Perindustrian Gelar Ngopi E Jombang dan Gebyar Expo Kopi

Jombang, layang.co – Pemerintah Kabupaten Jombang melalui Dinas Perdagangan dan Perindustrian Kabupaten Jombang menyelenggarakan sarasehan bertajuk “Ngopi E Jombang” (Ngobrol Kopi Excelsa Jombang) dan Gebyar Expo Kopi Jombang.

Kegiatan ini bertujuan untuk membumikan berbagai jenis produk asal Wonosalam,  dibuka Bupati Jombang, dihadiri Kepala Dinas Perdagangan dan Perindustrian Kabupaten Jombang Hari Oetomo, dan Kepala OPD terkait, Anggota Komisi B DPRD Kabupaten Jombang; para narasumber dari Puslitkoka Jember.

Acara bertempat di Balroom Hotel Yusro Jombang, Minggu (4/12/2022) diikuti oleh IKM pegiat kopi, anggota Asosiasi Kopi Wonosalam, pemilik kedai kopi, warung kopi, petani kopi, pengurus Koperasi Kopi Wonosalam dan penyuluh pertanian.

Melalui event ini diharapkan meningkatkan produktivitas perkopian di Kabupaten Jombang. Ada informasi pasca panen kopi, khususnya kopi jenis excelsa dari ahli peneliti, serta diharapkan terjadi diskusi antar penggiat kopi guna mendapatkan suatu informasi dan ide/inspirasi yang terbarukan serta mempromosikan Kopi Wonosalam.

Bupati Jombang Hj Mundjidah Wahab yang baru saja mengikuti Temu Bisnis/Misi Dagang bersama rombongan Gubernur Jawa Timur di Kairo – Mesir, menyambut positif kegiatan Sarasehan dengan tema ”Ngopi E Jombang (Ngobrol Kopi Excelsa Jombang ) dan Gebyar Expo Kopi Jombang”.

“Saat ini, Mesir telah import kopi dan teh dari Indonesia khususnya Jawa Timur. Tanggal 26 Oktober lalu telah dikirim 200 ton kopi communal branding dari tiga daerah yaitu Madiun, Jombang, Bondowoso, termasuk Jember,” tutur Bupati Mundjidah Wahab.

Untuk menentukan mana diantara kopi yang premium atau tidak, di Mesir sudah ada ahlinya, tambah Bupati Mundjidah Wahab. “Lakukan langkah nyata untuk mengembangkan Kopi ini secara baik. Ini tantangan bagi Pemerintah Kabupaten Jombang bersama masyarakat petani untuk meningkatkan komoditi Kopi yang berkualitas. Semua Dinas dan pegiat Kopi juga harus berkolaborasi dimulai dari pembibitan hingga pemasaran kopi,” tandas Bupati.

Bupati Mundjidah Wahab meminta agar potensi yang dimiliki Kabupaten Jombang yakni Perkebunan Panglungan Wonosalam dapat memanfaatkan peluang ini, dan dilaksanakan secara kolaborasi.

Hari Oetomo, Kadis Perdagangan dan Perindustrian Kabupaten Jombang menyampaikan kegiatan “Ngopi E Jombang” (Ngobrol Kopi Excelsa Jombang) dan Gebyar Expo Kopi Jombang ini diharapkan akan semakin mengenalkan kopi Excelsa Jombang ke masyarakat luas.

“Sarasehan Kopi adalah pertemuan yang diselenggarakan untuk mendengarkan pendapat dan informasi dari para ahli mengenai peningkatan kualitas pasca panen kopi khususnya kopi jenis excelsa”, tuturnya.

Dipaparkannya, bahwa Dinas Perdagangan dan Perindustrian Kabupaten Jombang telah beberapa kali memberikan fasilitasi dalam hal bantuan alat maupun promosi bagi IKM Kopi Wonosalam yakni berupa pelatihan dan bantuan alat roasting kopi senilai Rp. 120.000.000,-; Huler Kopi senilai Rp. 30.000.000,-  di tahun anggaran 2022 serta promosi ditingkat lokal berupa Expo Kopi tahun anggaran 2019 dan 2020, di tingkat regional berupa Festival Kopi Jawa Timur di tahun 2019 dan 2021 maupun di tingkat Nasional berupa Festival Kopi Nusantara di Jakarta pada tahun 2019, urai Kadis Perdagangan dan Perindustrian Hari Purnomo. (dan)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here